Author Archive
Hutang Budi Dibawa Mati

Hutang Budi Dibawa Mati

Zaleha Ahmat menatap Dewan Sastera setiap bulan (sejak tahun 1971) dan menyedari, tidak mustahil majalah sastera ini melahirkan pengarang yang menempa nama dan mencipta keperibadian sastera masing-masing.
Penulis Muda Kesinambungan Penulis Mapan

Penulis Muda Kesinambungan Penulis Mapan

Perkembangan positif kemunculan barisan penulis muda ini disokong oleh kenyataan Profesor Dato’ Dr. Md. Salleh Yaapar dalam ucap utama beliau bersempena dengan Perhimpunan Penulis Muda Nasional III (PPMN III) yang berlangsung di Akademi Kenegaraan, Biro Tatanegara (BTN), Jalan Bellamy, pada 16 hingga 18 Disember.

Teater Jarum Cinta dan Kepengarangan Amelia Hashim

Pementasan Jarum Cinta sekali lagi menyerlahkan kesungguhan Amelia Hashim sebagai penulis dan penggiat teater yang sememangnya agak kurang disertai penulis wanita.

Perkembangan Novel Malaysia Dekad Mutakhir

Sastera turut memainkan peranan menjadikan projek penerbitan yang bersifat komemoratif ini menjadi penanda kepada peralihan zaman.

Indah Sastera kerana Bahasanya

Kata dan kalimat yang disusun indah lagi berseni oleh pengarang akan lebih menampakkan estetika karya sastera itu sendiri.

Negeri Johor Tekal Mengiktiraf Penulis

Dengan tema “Sastera dan Transformasi Masyarakat”, majlis HSDT kelapan bergerak seiring dengan perkembangan arus perdana negara dalam menuju perubahan serta anjakan fikiran masyarakat.

Titik-titik Terakhir Seorang Editor

Selama 14 tahun saya menjadi editor Dewan Sastera saya sungguh terkesan dengan kehilangan seorang editor, yang lebih saya anggap sebagai kakak. Beliau ialah Datin Che Amelia Kassim, isteri kepada penulis mapan Dato` Dr. Mohd. Mansor Abdullah atau bekas naib Canselor HEP UTM.

Pesta Buku: Sejauh Manakah Kesannya?

Tempat dan kedudukan pesta nampak strategik kerana berada di tengah-tengah pusat beli-belah yang popular. Sayangnya, majoriti pengunjung turut berasa tergiur dengan cabaran dan tarikan di kawasan seputar yang lebih “mengujakan”.

Memoir di Emerld Puteri

“Bengkel Penulisan Kanak-kanak dan Remaja” anjuran DBP tidak memandang status penulis ternama atau baharu. Kami dipandang sama, tidak ada yang lebih atau yang kurang, biarpun kami berbeza profesion. Semua yang hadir ke bengkel ini hanya dengan satu tujuan, iaitu ingin menjadi penulis, ingin berkarya dan ingin menjadi karyawan.

Dokumentasi Hasil Cipta Cikgu Shahnon

Shahnon Ahmad saya kagumi sejak sekian lama dan saya pasti beliau juga dikagumi oleh sekian banyak khalayak sastera Melayu.