Cerpen
Antoi dan Pohon Usia

Antoi dan Pohon Usia

“Rumah yang mereka duduki itu kepunyaan ayah. Mengapa pula mereka yang mengeluarkan modal sendiri untuk memperbaikinya,”
Mencari Khaled di Sydney

Mencari Khaled di Sydney

Anda hanya perlu pergi berjalan beberapa langkah ke depan dan menyelekoh ke jalan Marys P1. Anda akan bertemu tempat yang anda cari.
Zuhud

Zuhud

Orang yang berzuhud, mereka mahukan bekalan untuk akhirat saja. Kalau makan, mereka mahu yang halal saja. Makanan, minuman dibeli daripada duit halal.
Cahaya

Cahaya

Biar sebutir pasir pun tidak terlepas daripada perhatiannya. Biar kamarnya 1001, tapi cara lipatan harus satu, sama semuanya.
Mesej

Mesej

“Sederhana saja,” katanya. Bukan sebuah pejabat besar bahkan seperti tersorok di antara pintu kedai lain. Dia berdiri depan papan tanda besar dilekat bersebelahan pagar yang sudah pun terbuka.
Dendam Apai

Dendam Apai

Untuk melunaskan dendamnya Apai bertindak menyerang isteri pemburu. Si isteri yang berjalan dengan perutnya yang memboyot itu boleh ditumbangkan oleh Apai pada bila-bila masa sahaja.
20 CERITA TENTANG TUHAN

20 CERITA TENTANG TUHAN

Ketika mereka membuka mata, alam begitu sunyi. Mereka berpandangan antara satu sama lain. Apakah mereka di alam kubur?
Angin Lembah Arghandab

Angin Lembah Arghandab

Pasir Putih, kau laung pantai itu Patimadora? Kau sedang berdiri di pinggir sungai Arghandab menghadap pergunungan Hazarajat, dalam gerimis hujung musim semi, rebut berangin.
Tikar Mengkuang Nenek

Tikar Mengkuang Nenek

Raya tahun dulu, abah juga membeli sehelai permaidani baldu untuk nenek, tetapi nenek tidak pernah membentangkan permaidani itu ketika menerima tetamu.
Hantar Esah ke Syurga

Hantar Esah ke Syurga

Kata Mak, pada masa itu, usia Kak Long baru lapan tahun. Ayah kaki pancing. Pantang diajak kawan, ayah akan pergi.
Dialog Pahlawan (7)

Dialog Pahlawan (7)

Stadium Merdeka, tempat pengisytiharan kemerdekaan negara kita oleh Tunku Abdul Rahman pada 31 Ogos 1957.
Kereta Api Terakhir dari Tanjung Pagar

Kereta Api Terakhir dari Tanjung Pagar

Lelaki itu menghulurkan tangannya yang berlengan kurus, dan mereka berjabat erat. Nuh memang selalu menggenggam salam orang. Genggaman lelaki asing itu berasa ikhlas, dan bersungguh-sungguh.