Oleh BAHA ZAIN

SEWAKTU MENJADI anak kecil yang masih berhingus puluhan tahun dahulu, di desa yang gelap-gelita di bawah rimbunan pohon kelapa, penduduk selalu menunggu malam yang cerah dengan cahaya bulan. Pada malam bulan terang sedang mengambang, terdengar bunyi burung tukang lantang membelah kesunyian sehingga ke subuh hari. Kata kakak saya, burung itu sedang tekun bekerja menukangi rumah untuk penginapan Nenek Kebayan di bulan. Keindahan malam, bunyi burung yang berulang-ulang seperti irama muzik, dan cerita perempuan tua yang ajaib di bulan adalah sebuah dunia yang mengagumkan dan melekakan khayalan si anak kecil yang jahil tentang alam dan kehidupan.

Suasana dunia si anak kecil yang bingung itu (ada yang nyata benar dan ada yang dongeng) seolah-olah menghadirkan dirinya kembali pada era teknologi digital hari ini apabila persaingan merebut kekuasaan politik menjadi semakin sengit dan tajam. Ada bunyi yang berulang-ulang, ada cerita yang mengasyikkan, ada janji yang indah-indah untuk masa depan; dan ada antaranya terlalu rumit bagi rakyat jelata yang tidak dilengkapi akalnya dengan kepandaian ilmu tertentu untuk membezakan mana yang benar dan mana yang dongeng meskipun di tangan masing-masing tergenggam suatu tanda pangkah yang akan secara kolektif sangat menentukan siapa yang akan berkuasa: Sang Pencerita, Si Burung Tukang atau Nenek Kebayan yang ajaib?

Dalam pelbagai cerita, pandangan, pemikiran, gagasan dan hujah tentang ekonomi, kemasyarakatan, dan pendidikan yang dihidangkan oleh pihak politik yang bertentangan serta pihak media yang memihak, di manakah peranan pihak ketiga yang bebas, khususnya pengarang, penulis, seniman dan cendekiawan bagi membantu rakyat atau orang ramai mencerahkan fikiran mereka tentang pelbagai kisah, persoalan dan masalah yang sampai ke telinganya?

Dalam saat-saat kritis menjelang pilihan raya pemimpin dan pengusaha atau propagandis politik (di hadapan atau di belakang dinding) lebih banyak bercakap tentang kesejahteraan ekonomi, kemudahan sandang pangan, kesamarataan hidup, pelbagai peluang pekerjaan, dan pendapatan yang lebih tinggi kerana masalah itu yang sangat dikehendaki oleh rakyat, terutama dalam perubahan masyarakat yang semakin menjadi materialistik; bersifat pengguna yang hauskan keselesaan, kemewahan dan gaya hidup santai. Kalau pun orang bercakap tentang ilmu, kreativiti dan inovasi, percakapan itu pun selalu dalam konteks pertumbuhan ekonomi negara dan peningkatan taraf hidup penduduk, dan bukan sangat tentang peradaban dari segi kebaikan akal budi, nilai kemanusiaan dan kerohanian.

___

Rencana ini dipetik daripada Dewan Sastera April 2012.

Kongsi Artikel
  • Print
  • Facebook
  • Google Bookmarks
  • StumbleUpon
  • Twitter
  • Yahoo! Bookmarks