Oleh Baha Zain

“Kalau sekadar memperbetulkan bahasa yang tak betul, serahkan saja kerja itu kepada pembantu editor atau pembaca pruf,” bentak seorang pengarang yang berang melihat manuskripnya menjadi karya yang tidak menarik pengolahannya.

Memang ada pengarang yang panas baran dan cepat marah terutama apabila sekian lama menulis untuk merapikan manuskripnya, tiba-tiba hasilnya mengecewakan harapannya. Namun, banyak pula pengarang yang jahil dan tidak memahami sekalian masalah serta keterbatasan pihak editor dan penerbit. Tidak semua penerbit menganggap penerbitan sebagai perniagaan budaya dan ilmu. Tidak semua editor profesional berfikiran seperti intelektual dan selalu kemas kini dengan maklumat tentang perubahan kesenian, sosial dan politik. “Editor harus menjadi pemikir yang kreatif dan bijaksana. kreatif mengimaginasikan persoalan relevan dan bentuk penyampaian yang memukau perhatian dan bijaksana membaca kemungkinan tanggapan dan kesan pada perasaan dan fi kiran pembaca.” Demikian gerutu daripada perasaan yang mendongkol di hati pengarang.

Pertimbangan editor sama ada untuk menyenangkan hati bos dan hati pihak yang berkuasa, ataupun hati masyarakat pembaca akan menjadi ujian terhadap nilai-nilai intelektual yang mendasari falsafah dan hati nuraninya. Kebijaksanaan untuk mengisi kepentingan semua pihak (majikan, penerbit dan pembaca) adalah sifat yang sukar diketemukan pada editor.

“Dia harus menghormati hak-hak pengarang, dan sebagai profesional, berasa bertanggungjawab terhadap profesional lain, walaupun profesional lain itu seorang penulis sambilan, pemberita sambilan atau pengarang sastera yang bebas, dan bukan ilmuwan atau Profesor.” Demikian omelan si pengarang seterusnya.

Editor sebenarnya terkepung di tengah-tengah segi tiga yang dinamik: majikan, pengarang dan masyarakat pembaca. Melalui campur tangan editor yang kreatif dan bijaksana, bahan bacaan akan menjadi bermakna, berkesan dan berpengaruh. Kalau tidak, oleh sebab campur tangan editor yang sederhana atau tidak berapa baik, bahan yang sampai kepada pembaca, berkemungkinan memberikan makna yang kecil, kalaupun tidak nihil, kosong, hampas atau suatu dikotomi yang hambar.

___

Rencana ini dipetik daripada Dewan Sastera Oktober 2011. Sila dapatkan di pasaran sekarang.

Kongsi Artikel
  • Print
  • Facebook
  • Google Bookmarks
  • StumbleUpon
  • Twitter
  • Yahoo! Bookmarks