Oleh SITI ZAINON ISMAIL

Antara tugas kajian dengan tugas sukarelawan, kaudampingi Sofi nah, tetapi hatimu, perasaanmu terkadang jauh melayang, saling bertindihan kenangan. Ya, ada apa dengan pasir putih? Pantai bersih camar melayang rendah dan desir angin yang melibas layar, pemandangan atau kenangan di Situbondo – tidak bolehkah kau kikis kerinduan sudah berzaman itu diingkari musim panas, hujan atau ribut taufan? Atau bukankah sudah tiba waktunya, aku akan meninggalkan dermaga pada masa lalu kemudian masuk ke bagan baharu?

Perang Qandahar terus berlangsung. Taliban masih hangat berjuang. Kali terakhir masih ada letupan bunuh diri, tetapi Patimadora sudah mula lali. Helang berterbangan, bertenggek di dahan kering, daunan tua berguguran melayang ditiup angin mendesing berselaput pasrah, tetapi yang terlihat di mata batinnya camar berpasangan melayang di pucuk layar, tetapi cuping telinganya menangkap gerisik suara yang jauh.

“Aku sayang kamu, jangan kau tinggalkan aku di pasir putih ini Dora. Janji, kau tidak akan tinggalkan aku sendirian di kota keringat ini.”

Deru gemuruh angin diri dan jiwa berombak, ‘Kalau sungguh aku disayangi, kau pinta aku jangan pergi tetapi kenapa diri aku ditakuti dengan kejutan yang aneh.

Ditikam ribut berahi dengan aliran nafsu dan hangat darah pemuda yang tahu keperkasaannya.’ Tetapi Patimadora cepat sedar. Masih ada sang penakluk, sang kuasa dan sang penunduk. Dia harus bangun melompat mematahkan gelora nafsu hanya kerana Sang Kuasa Ya Qahar, Ya Muhib. Engkau Sang Pendengar, Sang Pengabul Doa! Dapatkah engkau mendengarnya di sana?

___

Rencana ini dipetik daripada Dewan Sastera Disember 2011. Jika anda berminat untuk membaca seterusnya, sila ke sini.

Be Sociable, Share!